Isnin, 6 Februari 2012

Kisah Penyayang Rasulullah SAW

         
 بسم الله الرحمن الرحيم

           Assalamualaikum w.b.t. Alhamdulillah, berkat rahmatNya dapat juga menjengah diri ke ruangan blog yang kian berhabuk ni nampaknya =)  Sebagai blogger, sikap lalai meng'update' blog ini perlulah dihindarkan 120%....Coz, bila kita dah register menjadi tanggungjawab kita untuk menggunakan laman ini dengan sebaik-baiknya...InsyaAllah!

           Straight forward to my point....Sharing a very interesting story that I heard from a program TV Al-Hijrah yesterday..."Lau Kana Bainana..." About kisah Rasulullah SAW dengan seorang ketua Munafiqin iaitu Ibn Salul...

          Nama sebanarnya Abdullah bin Abdullah bin Abu ibn Malik bin al-Harits al-Anshory al-Khazrojy. Biasanya dipanggil Abu al-Habab. Nama aslinya sebelum masuk Islam adalah al-Habab. Kemudian Rasulullah menganti al-Habab dengan Abdullah setelah menyatakan diri masuk Islam.

           Dikisahkan Ibn Salul(anak kepada Salul) ini sangatlah keras tingkah lakunya terhadap Rasulullah SAW. Pernah dia menarik baju Baginda kerana marah dan menyuruh Baginda melepaskan pimpinannya yang telah menjadi tahanan Rasulullah SAW. Baginda SAW menjawab, "Lepaskan aku.., nescaya akan ku lepaskan pimpinanmu jika mereka tidak mengganggu pimpinanku."(begitulah maksud kata-kata Nabi,lbih kurg) Kemudian Rasulullah SAW bertindak melepaskan tawanan tersebut kepada Ibn Salul.

           Kisah tersebut menunjukkan betapa kasih dan sayangnya Rasulullah SAW...Baginda tanpa sedikit pun sifat dendam dan lantas memaafkan tawanan tersebut. 

           Sebagai seorang ketua Munafiqun, banyak lagi kisah Ibn Salul dan perilakunya terhadap Rasulullah SAW. Namun, di akhir kisah tersebut....sifat penyayang Rasulullah SAW tetap kelihatan. Baginda sungguh bersih hatinya, tiada dendam, bahkan sangat mudah memaafkan umatnya. 

            Sehingga di saat akhir kematian Baginda, Baginda menyebut "Ummati, ummati..." Apa yang dipohonkan kepada Allah? Jika beginilah sakitnya sakaratul maut itu...maka kumpulkanlah segala kesakitan ummatku ke atasku...! ~SUBHANALLAH

             Di pendekkan cerita, semasa saat kematian Ibn Salul ini, Ibn Salul telah meminta dua permintaan daripada Rasulullah SAW...Pertama, supaya dikafankan menggunakan pakaian Baginda SAW dan kedua, supaya Baginda SAW menyembahyangkan jenazahnya..

          Maka pada saat tersebut, Umar lantas menghalang Rasulullah SAW untuk menerima permintaan itu, melihat kepada segala yang telah dilakukan Ibn Salul semasa hayatnya terhadap Rasulullah SAW. Namun, Rasulullah SAW tetap dengan keputusan Baginda untuk merima kedua-dua permintaan Ibn Salul.

        Nabi S.A.W. menjawab: "Sama sahaja sama ada aku meminta ampun kepadanya ataupun tidak". Peristiwa ini telah dirakamkan di dalam al-Quran:
          

"(Orang-orang munafik itu) sama sahaja engkau meminta ampun untuk mereka atau engkau tidak meminta ampun bagi mereka. Jika engkau (wahai Muhammad) meminta ampun bagi mereka tujuh puluh kali (sekalipun) maka Allah tidak sekali-kali mengampunkan mereka yang demikian itu, kerana mereka telah kufur kepada Allah dan RasulNya dan Allah tidak akan memberi hidayah pertunjuk kepada kaum yang fasik."

          Setelah Baginda selesai menyembahyangkan jenazah Ibn Salul, turunlah wahyu Allah yang melarang Baginda untuk menyembahyangkan atau berdoa atau pergi ek kubur Munafiqun...
"Dan janganlah engkau sembahyangkan seorang pun yang mati dari orang-orang munafik itu selama-lamanya, dan janganlah engkau berada di (tepi) kuburnya, kerana sesungguhnya mereka telah kufur kepada Allah dan RasulNya, dan mereka mati sedang mereka dalam keadaan fasik (derhaka)."

           Jelaslah, bagaimana penyayangnya Rasulullah SAW terhadap umatnya meskipun munafiq, namun, setelah turun perintah Allah...benarlah Allah itu Maha Mengetahui segala sesuatu. Sifat Maha Penyayang Allah juga dapat kita lihat di sini. Sesungguhnya Allah hanya menurunkan 1 daripada kasih sayangNya di dunia ini, dan lagi 99 kasih sayang Allah itu Allah pelihara buat hambaNya yang dikehendakiNya...

        Bersamalah kita mencari lagi 99 Ar-Rahman Allah dengan mencontohi sifat kasih sayangnya junjungan mulia, Nabi Muhammad SAW...

~Wallahualam!


Tiada ulasan:

Catat Ulasan