Rabu, 19 November 2014

Nikmat Yang Paling Besar


بسم الله الرحمن الرحيم

Assalamualaikum wbt
Apa khabar semuanya??? =D

Alhamdulillah =) Atas segala nikmat yang Allah telah kurniakan kepada kita... 
Dan benarlah bahawa sesungguhnya nikmat yang terbesar itu adalah nikmat Islam =)
Subhanallah... ana juga tertanya-tanya, mengapakah nikmat Islam ini adalah nikmat yang paling besar, sehinggalah ana menemukan video yang sangat menyentuh hati ini ;


Sahabat-sahabat yang dikasihi kerana Allah,
Apakah intinya dalam video ini? 
* Supaya kita bersyukur dengan nikmat Islam yg insyaAllah sedang kita miliki... kerana ketahuilah bahawa Allah mengharamkan syurga bagi yg kufur
* Dan sesungguhnya, wahai teman... ketahuilah bahawa sekiranya Allah menginginkan kebaikan buat hamba-Nya, maka dia dimatikan dalam Islam
* Rasulullah SAW juga berdoa... 

Oleh kerana itu, wahai teman-teman...
Jadikanlah hati ini gembira semasa menyembah Allah... kerana dengan cinta-Nya kita berada dalam nikmat yang besar ini serta menerima rahmat-Nya... insyaAllah
Dan ketahuilah bahawa, tatkala Allah menarik nikmat (agama) ini, maka tiada gantinya~

Subhanallah, dan apabila perasaan gembira apabila mentaati Allah itu ada, sesungguhnya kita sedang menikmati nikmat itu...
Allahuakbar...
Semoga kita dalam kalangan yang sentiasa gembira untuk metaati-Nya =)


Semoga Allah redha...
Doakan ana; fiddunya hasanah wa fil-akhiroh hasanah =)

Khamis, 11 September 2014

Baru ;)


 
بسم الله الرحمن الرحيم
 
 
Assalamualaikum wbt~~~
 
Kaifa Haluukum Jamiian =) InsyaAllah bikhoir tamman wa daaiman =D
 
Alhamdulillah atas nikmat dan rahmat Allah kita dapat merasai segala yang berada di sekeliling kita. Cuba lihat dan perhati segala yang ada di sebelah kita, depan kita, belakang kita, atas kita... dan jangan lupa untuk melihat jauh ke dalam diri dan hati kita, nikmat iman dan Islam insyaAllah
 
Sahabat yang dikasihi sekalian, semua itu tanpa kurang sedikit pun... adalah nikmat Allah yang sangat besar =) Alhamdulillah ya Allah~~~
 
 
Sahabat yang ana doakan sentiasa dalam rahmat Allah,
Alhamdulillah, puji dan syukur hanya kepada Allah... sekarang Alhamdulillah ana sudah berada di Universitas Padjadjaran, Indonesua... meneruskan pengajian dalam bidang kedokteran =)
Mohon doa kalian yaa, supaya ana sentiasa kuat dan tekun untuk mencapai matlamat menjadi Doktor buat Ummah <3 font="">
 
Subhanallah sudah lama ana tidak menulis di blog tercintan cintun nii
Dan seriously ana katakan bahawa There's a lost puzzle piece in my mind kalau ana membiarkan blog ana lama berhabukkkzz, hehe
InsyaAllah, mesti kena istiqomah, mesti kene share yang baik2 untuk semua =)
 
Zaman Menunggu Result UPU ~~~
 
Alhamdulillah selepas episod perjuangan di PASUM, pusat tarbiyyah, menjadi to be continued... ana bercuti, spent time di rumah, home sweet home... Bersama keluarga jannah <3 alhamdulillah="" font="">
 
Sungguh, tidak dinafikan betapa masa lapang dan kesihatan tubuh badan itu adalah ujian especially bgi diri kita yang muda ni... Yup, dalam kesenangan itu pasti ada track and trick nya~~ Jadi insyaAllah kita pun mesti bijak yee =) Gunakan masa dengan perkara bermanfaat.
 
What I'm doing is, berusaha memperbaiki diri, hubungan dengan Allah dan hubungan sesama manusia... It's easier to say than to be done... But changes and change is a long journey, keep struggling on it, insyaAllah...
 
Alhamdulillah, ana dapat tawaran interview Medic UKM... dan kisahnya, sungguh ana rasa sangat disappointed and keciwa dengan diri ana... Based on interview tu, ana rasa macam ad malam (prognosis for untreatable patient) Ana rasa macam tiada lagi peluang dan tiada sesiapa nak ambil ana sebagai Mahasiswa =(((
 
Subhanallah, ayah dan ibu pesan pada ana, " Angah kena terus berdoa dan tawakal, yakin dan percaya sebab angah dah buat yang terbaik..." Subhanallah, sekali lagi diuji dengan keyakinan bahawa Allah itu Maha Adil dan tahu yang terbaik buat hamba-Nya...Alhamdulillah~~
 
Kemudian, ana bulatkan tekad...bukan doctor ke medic ke yang patut kita kejar, tapi how then you will serve your Ummah and society?? What will you do for the sake of mardhotillah??
Think about it and as me myself I at last come to faith for Allah =) insyaAllah =))
 
New Story Begin =)
 
Sahabat-sahabat semoga sentiasa dalam redha-Nya,
New episode suddenly start bila ana dapat tawaran untuk program perubatan UKM-UNPAD, twinning programme...Alhamdulillah~ Subhanallah, another opportunity comes... Dan Alhamdulillah, dengan izin-Nya ana dapat tawaran ni =)
 
Tapi, sebelum result UPU keluar, ana perlu beri kepastian sama ada nak accept or not. Ayah ngan ibu serahkan kepada ana...Ana pula, bab bab decision-making yang camni, hmmm... Alhamdulillah, Allah bulatkan hati dan tekad ana untuk terima tawaran ni =D
 
Teringat kata-kata seorang sahabat, "Kalau Allah nak bagi, tak yah nak kira flat ke tak..."
 
It's hard to purify and set your intention... And this intention must be the best booster and motivation for you! Must! And for that, sincerely, till now, I really2 haven't found any reason other than Allah, family and ummah <3 font="">
 
Subhanallah, studying as a medical student sangat2 lama...dan untuk itu we need a very strong answer for WHY... WHY U WANT TO BECOME A DOCTOR??
 
Jazakallah khoiron kathiro...
 
NOW I'M HERE =D
 
Sahabat-sahabat yang dikasihi Allah SWT,
* subhanallah walau jauh rasa dekat...cehhh =D
 
Sekarang sudah sebulan ana di bumi HAMKA ni...Alhamdulillah~
Subhanallah, banyak perkara yang ana pelajari dan banyak juga yang ana perlu perbaiki. Perjalanan, another new episode in my life sudah bermula...
 
Mohon doanya yaa,
atas segala kebaikan dan dijauhkan dari segala keburukan
semoga terus semangat di medan juang ilmu
agar isitqomah menjaga amal dan iman
dan menjadi doctor yang bermanfaat buat agama dan ummah...
 
***masih belum tertonjol Indonesian accent~~
    sangat merindui Hometown Malaysia & family jannah
 
Semoga Allah Redha,
Salam Bumi Jatinangor <3 font="">


Jumaat, 13 Jun 2014

Lelahnya Mukmin vs Lelahnya Fasiq



بسم الله الرحمن الرحيم

Assalamualaikum wbt~

Alhamdulillah 'ala kulli hal =)

Berpeluang untuk menulis dalam blog ni, bg ana adalah satu medan yang sangat ana syukuri. Subhanallah walhamdulillah~ 

Perasaan di mana, 
ada tanggungjawab 
dan amanah yang perlu ana penuhi...

Perasaan di mana,
ada medan untuk meluahkan fikrah, 
berdakwah dan berkongsi...

Perasaan di mana,
menimbulkan kekuatan 
dan peringatan kepada diri...

InsyaAllah, ini adalah salah satu wasilah yang ana gunakan untuk perbaiki diri ana sendiri. 

Perasaan Lelah 

     Pernah tak ntum rasa perasaan ni? Lelah... bukan yg mcm semput tu, tp capek, penat. Perasaan lelah ini akan nampak bila kita mula mengeluh, tiada kesungguhan dalam berbuat, bertangguh dan berlengah. 

      Sebagai contoh, azan berkumandang... ada berbagai-bagai ragam hamba Allah masa ni, dan sesungguhnya seorang mukmin itu apabila mendengar seruan kepada Allah ini, mereka ingin melaksanakannya, ya! Tanpa lelah...
Sebaliknya, ada juga yang mengira apabila sampai waktu yg sesuai untuk dia, baru dia ingin melaksanakannya, itulah fasiq...wa na'uzubillah min zalik, astaghfirullah al-'azim wa atubu ilaih~3x

    Itu lah dia gambaran dua jenis golongan yang dengannya insyaAllah kita dapat melihat di mana diri kita sebenarnya. Kita muhasabah sebentar... 

Lelahnya Mukmin
    
      InsyaAllah, dalam diri seorang mukmin itu ada kekuatan yakin dan percaya! Yang membawa dirinya, iktikadnya, amalannya kepada kebergantungan kepada Allah Azza Wajalla. Banyak kita lihat ye, daripada kisah para sahabat Nabi, kisah ulama' dan tokoh2 Islam natijah yang besar dan kebergantungan yang tinggi kepada Allah Azza Wajalla. 

    Dalam kisah perjuangan Baginda SAW, betapa banyaknya perang semasa zaman Baginda, mengikut perkiraan, Baginda dan para sahabat hanya berehat + - sebulan sahaja sebelum berperang lagi dan lagi. 

     Kisah Abu Ayyub Al-Ansori, dalam usia emas, beliau masih lagi berperang dalam misi penaklukan Kota Constantinople, sehingga jasadnya diminta untuk disemadikan di situ, di benteng Kota Constantinople... 

     Kita lihat dan hayati... apakah mereka tidak penat? 

Ya, sudah pasti ada rasa itu, tetapi keyakinan dan kebergantungan kepada Allah SWT mengatasi segala-galanya. Lantas apa yang mereka rasakan itu lebih kepada kemanisan iman, kekuatan untuk meneruskan perjuangan. 

Sahabat yang dikasihi kerana Allah SWT, 

      Ini adalah natijah iman! Keyakinan kepada Allah dan berserah hanya kepada-Nya. Jika kita soroti kisah penaklukan Kota Constantinople sendiri, bagaimana Sultan Muhammad Al-Fateh boleh terus berjuang sedangkan 12 misi menakluki kota itu sebelumnya tidak berjaya sepenuhnya. Bagaimana? Hatta, sebenarnya mereka hampir gagal menembusi Kota itu namun mereka bangkit dengan strategi membawa semua kapal merentasi bukit dalam 1 malam... Keazaman dan kekuatan apakah ini?    

    Subhanallah, ana pon amazed... inilah kekuatan hasil yakin dan berusaha bersungguh-sungguh serta keizinan Allah. Lihat saja ibadah Sultan Muhammad Al-Fateh serta rakyatnya, bagaimana mereka menjaga keimanan, solat fardhunya, qiamulail, subhanallah... Ketekunan dan strategi, membina Rueli Hissari, maka segala kesungguhan itu memerlukan pembuktian amal, insyaAllah~

Lelahnya Fasiq    

     Fasiq, sekali dengar rasa sinis semacam. Memang, hatta kita tidak suka dengan perkara itu, tidak mustahil kita ada di situ. Mengapa? Mungkin sebab lupa, tersilap langkah dan sebagainya dan mungkin juga mengalah dan menuruti. Sometimes we are what we hate.

    Lelahnya Fasiq ini apabila diri give up, hands up, lepas tu... why are we doing this?! hehe, mungkin gambaran ana saje. Then, start to avoid... 

    Hakikatnya, mudahnya manusia lelah kepada apa yang dilakukan kerana tiada rasa enjoy, tiada rasa kemanisan dalam melakukan perkara itu. Kerana apa? Sebab, tiada kefahaman dan matlamat yang jelas dalam melakukannya. Contohnya, ramai orang ber'couple' , ber'couple'... lepas tu break up sebab tidak sefahaman, tp sebenarnya timbul rasa lelah, penat dengan pasangannya...kemudian carik lagi pasangan and the cycle goes around. 

    " Dan jika kamu mengikuti kebanyakan orang di bumi ini, nescaya mereka akan menyesatkanmu dari jalan Allah. Yang mereka ikuti hanya persangkaan belaka dan mereka hanyalah membuat kebohongan." 6:116
    
    Di sini, lelahnya fasiq itu, apabila dia penat dengan yang ni, dia cuba yang tu, terus bergelumang dengan perkara itu yang akibatnya lebih menjerumuskan diri kepada kemaksiatan. Maksudnya, timbul perasaan tend to do more on bad deeds, yang padanya boleh untuk mengubati lelah daripada perkara sebelumnya. 

   Bak kata pepatah, siakap senohong gelama ikan duri, bercakap bohong lama-lama mencuri.

Introspeksi Diri

    Jadi di sini, perlukan pemurniaan insyaAllah. Bagaimana, kita hendak lakukan sesuatu tanpa timbul rasa lelah dan bosan? Susah untuk menipu diri sendiri, sebab hatta dalam beribadah dan menyeru kepada kebaikan sekali pon naik turunnya pasti ada...dan itulah keadaan iman manusia.

      Tapi, bagaimana?


  1.  Jadikan azab Allah yang keras dan pedih itu sebab bagi menjauhi kemaksiatan. Panas akhirat itu berganda-ganda azabnya! Allah~ Kita tidak mahu tergolong dalam golongan yang rugi. Berdoalah,
" Tunjukilah kami jalan yang lurus. (yaitu) jalan orang-orang yang telah Engkau beri nikmat kepadanya, bukan (jalan) mereka yang dimurkai, dan bukan (pula jalan) mereka yang sesat." 1:6-7


 2.   Berjihadlah dengan harta dan jiwamu, lakukan kedua-duanya sekali =)


" (Yaitu) kamu beriman kepada Allah dan Rasul-Nya dan berjihad di jalan Allah dengan harta dan jiwamu. Itulah yang lebih baik bagi kamu jika kamu mengetahui." 61;11

3.    Yakinlah dengan janji Allah dan bersabarlah... Perbuatan-perbuatan baik itu menghapuskan kesalahan-kesalahan. Jangan lelah dalam berbuat, teruskan berbuat, seperti membawa air dengan raga kotor...akhirnya raga itu pasti bersih =)


" Dan laksanakanlah solat pd kedua-dua hujung siang(pagi dan petang) dan pada bahagian permulaan malam. Perbuatan-perbuatan baik itu menghapuskan kesalahan-kesalahan. Itulah peringatan bagi orang2 yang selalu mengingati (Allah). Dan bersabarlah, kerana sesungguhnya Allah tidak menyia-nyiakan pahala orang yang berbuat kebaikan." 
11:114-115


Pesanan daripada penaja, dalam menelusuri syaaban and ballighna Ramadhan,



Dunia biarlah tempat Berpenat,
Akhirat tempat aku Berehat,
Perjuangan yang belum selesai...

Semoga Allah redha,


Selasa, 13 Mei 2014

Menelusuri Jalan Tarbiyyah~


بسم الله الرحمن الرحيم

Assalamualaikum wbt... 
Alhamdulillah wa syukurillah, atas nikmatNya yang dinikmati hingga ke hari ini. 
Setiap hari tiada jemunya Allah memberi...
Selawat dan salam ke atas junjungan Mulia Rasulullah SAW.

Tarbiyyah =) 
Itu adalah proses, 
proses yang sangat panjang.

Tarbiyyah =)
Itu adalah didik,
didik hati, diri dan iman.

Tarbiyyah =)
Itu punya bermacam rasa,
Namun ana fakir kata untuk menakwilkannya.

         Subhanallah~ jujur ana nyatakan betapa fakirnya ana untuk menjelaskan betapa hikmahnya tarbiyyah ini, kerana tarbiyyah ini timbul dan meresap deep dalam hati, bersama kefahaman yang dikurniakan Illahi. Justeru, rasa tarbiyyah ini susah untuk dapat juga untuk dilepaskan begitu saja.

         Namun, insyaAllah, ana ada sedikit sharing untuk ana singkap and engraved juga untuk kita sama renungkan, may Allah ease =)

Ana dan Tarbiyyah

        Ana mula mengenal perkataan ini masa di sekolah, ada sahabat yang introduce kan. Bila ana dengar, baru ana rasa, inilah yang ana nak carik! inilah yang selama ini ana cuba dan nak sampaikan pd orang lain, TARBIYYAH~
        Sedar tak sedar, itu bukan pertama kali ana feel the meaning behind it, tapi sebenarnya sepanjang kehidupan, apa saja yang dijalani, itu adalah tarbiyyah, TARBIYYAH dari Allah. 

        Mula lah kehidupan di alam pra-universiti, subhanallah~ saat ini ada tarbiyyah yang besar dapat ana rasakan. Betapa Allah nak meletakkan ana di tempat yang ana tak plan pon nak study, tapi itulah yang terbaik untuk ana...Kerana Allah Maha Tahu, kerana Allah mahu mendidik diri ana dengan biah dan gaya hidup di situ,

" Sibghah Allah, Siapa yang lebih baik sibghah-Nya drpd Allah? 
Dan kepada-Nya kami menyembah." (2;138)

      Di situ ana belajar menilai kehidupan! Belajar berjadi insan yang bersyukur dan jiddun wa ijtihad, bersungguh-sungguh. Ana bawakkan beberapa watak dalam life ana di alam pra-universiti...

       Ana punya sahabat yang sangat tekun dan bersungguh-sungguh belajar, ibadahnya pun subhanallah...Ana pernah tengok je dia belajar, kononnya nak belajar sekali lah, tapi ana sebenarnya nak study dia, hihi... MashaAllah, ana rasa macam tak de benda yang boleh menggugat fokus dan kedeterminannya. Dia juga selalu meraikan majlis-majlis ilmu. Ana rasa nak jadik macam dialah pulak, huhu~ Daripada dia, Allah mentarbiyyah ana untuk jadi bersungguh-sungguh dan fokus dalam setiap perkara. Hak kepada diri kurangkan, maksudnya jangan terlalu memberi ruang selesa kepada diri, dan tenang, jangan kelam-kabut.

     Ana punya sahabat yang hidupnya penuh dengan hamasah, semangat, think ahead positively, dan teratur. Ana suka berbincang dan bersembang dengan dia. Kuat prinsipnya dan pandangannya. Kebergantungan kepada Allah yang sangat tinggi, ana selalu jugak berkongsi masalah dengannya, ana cuba nak melihat fikrahnya, kadang-kadang cerita2 rupanya masalah kami sama, dan di situ kami berpesan-pesan dengan kebenaran dan kesabaran. Daripada dia, Allah mentarbiyyah ana untuk jadi tersusun dengan masa, dan banyak persepsi dapat diperbetulkan, dan betapa pentingnya ilmu fardhu Ain dalam hidup.

     Ana punya sahabat yang serba kurang, namun begitu, kehidupannya penuh suka dan tawa. Daripada dia, Allah mentarbiyyah ana untuk bersyukur dengan nikmat yang diperolehi dan hidup dengan sederhana yang mungkin. Ana juga belajar bagaimana nak get in other people dan perkara ini sangat penting untuk bina persahabatan dan proses dakwah itu sendiri.

     Ana punya sahabat yang selalu menjadi tempat ana bercakaran, melepaskan geram tak tentu pasal dan dia akan balas dengan perkara yang sama, hihi...nak pecah dinding dibuatnya. Di sebalik semua itu, kami punya banyak persamaan dan ana banyak belajar daripada dia kesungguhan dalam berdakwah, berkongsi suka duka, dan prinsip seorang wanita =)

     Banyak la pulak, kalo ana nak cerita semua...Subhanallah, banyak nye ana belajar daripada antunna, Alhamdulillah =) Jazakallah Khoiron Kathiro, atas singgah kalian dalam hidup ana yang terus sebagai tarbiyyah Allah kepada ana. Antunna adalah mutiara Islam dan anak panah-anak panah Islam! Teruslah menjadi qudwah dan mentarbiyyah diri kita bersama =D

*  *  *  *  *
Pulang ke meja...

Sahabat sekalian, 
       Bawalah perkara yang terjadi di sekeliling kita dan dalam diri kita kepada link taqarrub billah (mendekatkan diri kpd Allah). Jadikan itu sebagai didikan diri, muhasabah diri, juga motivasi buat diri, semua itu dri Allah. Kita datang dari Allah dan akan pulang kpd Allah, jadi hidup ini adalah untuk kita laksanakan perintah Allah =)

Sesungguhnya, jalan tarbiyyah ini masih panjang...
Banyak lagi medan yang belum aku telusuri,
Banyak lagi perkara yang belum aku fahami,
Banyak lagi ilmu yang belum aku hayati,
Banyak lagi kelemahan yang perlu aku perbaiki...

Ana doakan semoga ntum dan kita semua merasai manisnya iman dalam jalan tarbiyyah~ insyaAllah =)

Semoga Allah redha,




Selasa, 15 April 2014

We Are The Youth of Dignity


بسم الله الرحمن الرحيم



Assalamualaikum wbt... Salam Sejahtera buat semuanya...

Semoga sentiasa sejahtera jasad, juga rohaninya... insyaa Allah =)

Segala puji hanya untuk Allah Yang Maha Esa, dengan Ar-Rahman dan Ar-Rahim Nya dapat lagi kita semua hidup hari ini. Insyaa Allah, adalah untuk membina jambatan yang utuh dan cantik ke akhirat dan melepaskan diri dari tali-tali keasyikan cintakan dunia. Subhanallah~

Feeling inspired for our mission!!!

Selawat dan salam buat junjungan yang mulia Rasulullah SAW, kerana dengan izinnya Allah risalah Islam sampai kepada kita melalui perantaraan Baginda SAW. Dan hati ana hajatkan, semoga dapat menyambung penyebaran risalah Islam kepada masyarakat. Insyaa Allah, untuk itu perlu persediaan!
Alhamdulillah Ya Rabbal 'Alamin~

Ana sekarang sedang bercuti sementara menunggu keputusan asasi. Dah habis PASUM... And currently sedang berhadapan dengan ujian yang besar =) Ujian masa lapang dan waktu sihat. Masya Allah~
Semoga tabah ye menempuhnya... =)

Juga buat sahabat2 yg sedang bercuti~
Pasti kita sedang carry out planner holiday kita... Biarlah punya matlamat dan target yang jelas. Masa cuti ini, kita giatkan untuk memperbaiki diri.

Ana teringat masa kat PASUM, ana terfikir... Kerja Kita Besar!




Dan jika benar inilah matlamat kita, we have no time to waste time.

Sedarlah wahai diri, pujuklah hati...
Apabila terlalu lama kita bermain-main dengan gelora hati, main tarik-tarik tali dalam mengikuti syari'at Illahi, tangga pertama sekali pun belum tentu dijejak kaki. Allahu~

Insyaa Allah, sama-sama kita bermuhasabah, ok lepas nie kena tegas mendidik diri!

Bagi sahabat2 yg sedang berjuang di medan ilmu...
pasti antum sedang menguatkan hati, mengerahkan diri dan segala keringat, bersekang mata meski lelah dan penat, hadapilah dengan penuh nikmat.

Laksana insan yang dahagakan ilmu, hunuslah mata penamu, supaya dapat membina diri, agama, negara dan masyarakat.
Mungkin antum jealous tengok kami cuti, ada yang dah mula merangka-rangka planner cuti, tapi buatlah sehabis baik di medan antum sekarang.


Ana titipkan sajak buat semua...


Semoga Allah redha~

Isnin, 27 Januari 2014

Rasa Berdosa?


بسم الله الرحمن الرحيم

Assalamualaikum wbt... kaifa halukum jaami’an?
Ana doakan kita semua sentiasa berada dalam rahmah dan maghfirah Allah =)

Tapi, kenapa rahmah dan maghfirah Allah?  
Kerana rahmah itu adalah BELAS KASIHAN Allah terhadap hamba-hambaNya. Dan sesungguhnya rahmah Allah ini sangat besar dan kadang-kadang tidak terjangkau akal kita untuk memikirkannya.

Contoh situasi;
            ‘ Seorang pelajar yang sangat rajin dan bersungguh-sungguh belajar mendapat keputusan yg sgt cemerlang dlm exam.’ Adakah dia yakin yg kejayaan yg dia peroleh hasil usaha kerasnya semata-mata?

            Tidak sebenarnya, tetapi itulah rahmah Allah kepadanya. Allah itu Maha Pengasih, Maha Penyayang dan Maha Adil. Jika Allah tidak izinkan, jika tiada belas kasihan Allah terhadapnya maka tiadalah dia mendapat keputusan cemerlang itu =)

            Kita lihat saja kisah Qarun yang dikurniakan Allah dengan kebijaksanaan serta harta yg banyaknya, Subhanallah ~ Tapi, kerana ingkarnya dia, sinaran nikmat yg diperolehinya mengaburi matanya sehingga dia katakana bahawa segalanya hasil usaha dirinya sendiri. Dan itu adalah tidak  benar, kerana semuanya milik Allah dan akan pulang kepada Allah.

Manakala maghfirah Allah itu adalah pengampunan Allah terhadap dosa-dosa kita... Siapalah yg tidak mahu didoakan dengan yg sedemikian =)
           
            Lihatlah, bagaimana hikmahnya Allah ciptakan dosa. Setiap perkara yg kita lakukan dicatat oleh dua malaikat, Malaikat Raqib dan ‘Atid. Di mana amalan-amalan itu tidak dapat kita lihat bagaimana pencatatannya (kecuali selepas diberi buku amalan kita di hari akhirat) tetapi impak amalan itu dapat kita rasai terus ke hati.
Dan seperti mana dosa, yg impaknya juga dapat kita rasai terus ke hati kita, insyaa Allah =)
Bagaimana? Pernah rasa berdosa?

Sahabat-sahabat yg dikasihi kerana Allah,

            Fitrah makhluk itu sentiasa ingin dekat dengan Kholiqnya. Dan apabila nafsu menjauhkan hati seorang hamba itu daripada Allah, meskipun zahirnya gembira, meski semua orang menyayanginya, hakikatnya rohnya terseksa!
Masya Allah, di saat ini, hati rasa tidak tenang, miserable, kalau senyum tu macam nak tak nak je, rasa jauh dari Allah, dan yg paling penting, timbulnya rasa berdosa...

Sabda Rasulullah SAW yg bermaksud;
            “ Sesungguhnya orang Mukmin apabila melakukan sesuatu dosa, terbentuklah bintik hitam pada hatinya. Apabila dia bertaubat lalu berhenti melakukan dosa dan beristighfar, dia bersih daripada bintik hitam itu. Apabila dia tetap melakukan dosa, semakin bertambah bintik hitam itu pada hatinya, sehingga tertutup seluruh hatinya.”

Untuk Kita Pendosa, Harapan Selalu Ada =)

            Subhanallah, hikmahnya Allah ciptakan dosa, punya rasa berdosa. Dan di saat itu hakikatnya, hati kita perlu kembali mencari pencipta. Namun, segeranya kita kembali pada Allah adalah interpretasi keimanan kita. Be the change!

Surah Ar-Ra’d; 11
            “ Baginya (manusia) itu ada malaikat-malaikat yang selalu menjaganya bergiliran, dari depan dan belakangnya. Mereka menjaganya atas perintah Allah. Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah keadaan suatu kaum itu sebelum mereka mengubah keadaan diri mereka sendiri.....”

            Jika rasa lemah, tiada kekuatan, teruskan berusaha kerana kita hakikatnya sedang mengumpul kekuatan dan membina iman. Insyaa Allah janganlah kita berlengah dalam kembali kepada Allah, bersegeralah!                                                                                                                                                                                                                                                                                                      
Semoga Allah redha~