Ahad, 24 November 2013

Allah Know and Give The Best =)


بسم الله الرحمن الرحيم

Assalamualaikum wbt~
Segala puji-pujian dan setinggi-tinggi kesyukuran kita panjatkan kepada Allah SWT.

Kita hidup lagi hari ini, 
membawa perjuangan besar untuk diri...
Kita hidup lagi hari ini
untuk menebus kembali dosa-dosa semalam...
Ini peluang yg jarang kita nampak dan manfaatkan
Allah Maha Pengampun, Allah Maha Penyayang
Allah Al-Ghafur, Allah Ar-Rahim...

Kita hidup lagi hari ini, 
untuk menyediakan bekalan bagi hari esok...
Bekalan akhirat kita, 
Ini hakikat yg kita selalu lupa
Tapi Allah Maha Bijaksana, Allah Maha Adil
Allah Al-Hakim, Allah Al-Adl...



Dear sahabat-sahabat ...
Insyaa Allah ana nak share luahan dari hati ana tentang apa yang ana jalani sekarang. Tapi, sesungguhnya mungkin luahan ini terselit juga prasangka-prasangka...kerana ia datang daripada hati seorang pendosa (ana) -.-

Subhanallah, hikmahnya Allah hamparkan jalan ini untuk diri ana. Berada di PASUM dengan izin Allah, banyak sekali ibrah yang ana dapat. Sungguh, before nie ana kat sekolah, SEMASHUR, sangat2 lah malas. Ana jarang sangat buat homework dan siapkan task2 dari cikgu. Astaghfirullahal 'Azim, sedangkan itu adalah amanah ana sebagai seorang pelajar. Tapi, ana usaha la jugak buat cket-cket, hehe...

Namun begitu, sahabat-sahabat...
Allah menunjukkan kepada ana betapa Ar-Rahman dan Ar-Rahimnya Dia...
ana dapat keputusan SPM yang sangat wow! subhanallah~tiada kata dapat menggambarkan kesyukuran ana dan orang sekeliling ana atas nikmat Allah ini...

Dear sahabat-sahabat...
Kemudian Allah tetapkan ana untuk berada di PASUM. Pusat pendidikan dan tarbiyah yang ana pandang sebelah mata je sebelum ni. Tapi ana tetap ada di sini sebab ana yakin dan percaya yang Allah sentiasa memberikan yang terbaik untuk ana! Ana akui sangat yang ana sangat lemah lah dalam membuat keputusan, sebab ana sangat takut dengan perkara yang ana bakal pilih. Jadi, ana sentiasa mendoakan keputusan dan perancangan ana adalah berada dalam perancangan Allah, iaitu sebaik-baik perancang...

Lama, lama sangat untuk ana singkap hikmah sebalik adanya ana di PASUM...
Hati ana mungkin berkabus dan sangat gelap, sehinggakan cahaya susah nak masuk... Setelah satu semester habis, sahabat-sahabat....
Sekarang, ana dah pun berada dalam semester 2....
Baru ana sedar, baru hati ana celik dalam kekabusan, melihat hikmah dari Allah SWT

Allah Maha Tahu yang ana malas,
Allah letakkan ana di tempat yang kita tak boleh nak malas2,
Allah Maha Tahu yang ana susah mendisiplinkan diri,
Allah letakkan ana di tempat yg u must manage ur time wisely!
Allah Maha Tahu yang ana lemah dalam praktikal,
Allah letakkan ana di tempat yang ana belajar memperbaiki kelemahan ana!


Subhanallah, teman-teman...
Hikmah Allah itu tersembunyi, Allah Maha Bijaksana tidak memberi dengan direct... tp Allah beri dengan hikmah yang cukup halus. Dan setelah kita bersihkan hati, kita dekat dengan Allah, baru kita dapat rasa teman-teman...

Inilah didikan dari Allah, tarbiyyah dari Allah...
Alhamdulillah ya Allah, terima kasih Allah =)
Terima kasih juga buat semua, ayah ibu, kakak adik, sahabat-sahabat
yang secara tidak sengaja, tidak langsung mendoakan ana

Bagi teman-teman yg turut membaca penulisan ana...
Jika belum pernah merasakan indahnya hikmah dari Allah, carilah...
Marilah teman-teman, kita sama-sama koreksi hati kita...
Subhanallah~ manisnya ana rasa sekarang! Ana tak cakap ngan orang, ana rasa dan tulis dari hati, insyaa Allah. 

Doakan ana~
Semoga Allah redha =)










Khamis, 14 November 2013

Kerja Kita Besar!


بسم الله الرحمن الرحيم

Assalamualaikum wbt :D
Kaifa halukum? 
Alhamdulillah, ana sudah pun melangkah satu langkah ke hadapan. Allah~ bukan mudah ana nak titipkan tinta di blog kesayangan ni. Namun, apa yang Allah kurniakan...iaitu rasa tanggungjawab dan rindu menulis. Dua tuntutan hati dan iman, subhanallah...itu yang menggerakkan langkah ana ke hadapan. Tak cukup dengan itu, perlu ada ilmu :)
Insyaa Allah, semoga perkongsian ana kali ini bermanfaat untuk semua dan nafsi juga :D

Tahukah saudara-saudari yang dikasihi kerana Allah?
Menulis itu tidak mudah :) Lagi-lagi setiap apa yang dititipkan ini akan menjadi penyaksian di akhirat kelak. Jadi, bagi ana sendiri...ana akan berusaha menulis dengan apa yang ana rasa dekat dengan hati ana, supaya hati antum juga dapat merasakan getaran frekuensi yang sama dengan apa yang ana rasa :) Insyaa Allah, semoga Allah izinkan ye!




Subhanallah, 
Kerana Allah izinkan, pada 10/11 yang lepas, ana dengan sahabat, Alia Syahida join seminar, Bagaimana Menyentuh Hati? Seronok sangat! Pelbagai perkongsian daripada asatizah yang sangat berpengalaman. Alhamdulillah, banyak ilmu yang ana dapat :) untuk menyentuh hati ana dan juga orang-orang di sekeliling ana. Jazakallah khoiron kathiro kepada ayah ibu ana, sahabat ana dan ayah ibunya, may Allah bless ;)

Dear sahabat,
Ana dapat rasakan tamparan hati, tamparan iman kepada diri ana. Itu yang ana belajar :) Alhamdulillah, itu yang ana cari :) Namun, daripada tamparan itu ana perlu bangun, walau sakit, walau susah. Mujahadah itu pahit kerana syurga itu manis, bukan? Doakan ana ye!

Asif jiddan, mungkin setiap perkongsian ana membawa mesej yang sama...:) Sebab ana sendiri sedang mengesot, merangkak, bertatih pon belum dalam membina individu muslimah dalam diri ana. Lemahnya diri ini...


Sahabat-sahabat yang dirahmati Allah,
KERJA kita BESAR ya asdiqa'i... Kita pikul AMANAH yang BESAR sebenarnya... Nampak berat ye, tapi inilah hakikat jalan dakwah dan tarbiyah :) 



Gambar di atas, membuatkan ana banyak muhasabah diri. Ana memang kesuntukan masa, tapi ana masih ada masa. Jadi, harapan itu masih ada :) Banyak yang perlu ana rancang dan perbaiki, bermula dengan diri ana sendiri. Insyaa Allah...

Semoga Allah redha,



Selasa, 1 Oktober 2013

Luahan Rasa Buat Sahabat


بسم الله الرحمن الرحيم

             Kawan-kawan, terima kasih kerana sudi menerima singgah aku dalam hati kalian. Sungguh, perkenalan yang singkat ini banyak mengajar aku erti kehidupan, dan semuanya atas jasa dan budi kalian. Aku bersyukur kerana Allah memberikan aku kesempatan untuk belajar daripada kalian. Perkenalan aku dengan kalian membawa kepada satu saat manis dalam hidupku iaitu rasa kemanisan persahabatan.
             
              Namun berbanyak-banyak kemaafan aku dahulukan sekiranya sepanjang perkenalan ini aku tidak dapat memenuhi apa-apa janji dan keinginan yang kalian hajatkan daripadaku. Kemaafan juga kupinta daripada kalian atas segala kekhilafan nafsi sehingga menyebabkan hati kalian terguris dan terluka. Sekali lagi aku minta maaf andai persahabatan yang terjalin ini tidak berhasil kubawa untuk menggapai reda-Nya. Sungguh, tiada apa yang diharapkan selain persahabatan ini ku niatkan bagi mendapatkan reda Allah.

             Sahabat-sahabat yang amat kukasihi kerana-Nya, ukhwah itu memang indah… kerana yang terjalin itu merupakan ikatan antara hati-hati kita kerana Allah. Namun, Allah tidak menjanjikan kesenangan sepanjang ikatan ini hingga ke akhirnya. Pasti ujian akan diberi, pasti kesedihan akan singgah dalam setiap hati. Kerana Allah telah berfirman, Surah Al-Ankabut; 2
“ Apakah manusia itu Kami akan membiarkan mereka berkata; ‘Kami telah beriman’, sedangkan mereka belum diuji?”

              Jadi ujian itu adalah bukti keimanan kita kepada-Nya. Jangan kita mudah berputus asa kerana walaupun tidak selalu senang tapi Allah menjanjikan bahawa Dia sentiasa berada di sisi hamba-hamba-Nya yang tidak lupa kepada-Nya. Sesungguhnya, kalau kita nak tahu di mana kita di sisi-Nya, lihatlah di mana kita tempatkan Dia di hati kita =)

          Rakan-rakanku, kemanisan dan keindahan dalam ukhwah bergantung pada niat kita menjalinkannya. Maka atas dasar apakah kita bersahabat? Jika atas dasar kebijaksanaan, sudah tentu selepas ini sudah berakhir… Jika atas dasar kecantikan, sudah tentu masa tua sudah berakhir… Jika atas dasar kemewahan, sudah tentu waktu miskin sudah berakhir persahabatan itu. Apa yang ingin aku sampaikan di sini ialah, “Aku ingin bersahabat dengan kalian hingga ke syurga!”

            Persahabatan ini aku ingin dasari dengan reda Allah, kerana inilah satu-satunya perkara yang tidak akan terhenti dan berhenti dan terus dikejar hingga ke akhirat nanti. Dengan ini jugalah persahabatan yang dijalinkan ini akan menjadi satu ibadah. Mudah bukan, untuk beribadah =)

            Sahabat-sahabatku, walau apa pun persahabatan kita tak akan putus. Meski jika kau terjun ke neraka, akan ku terjun sama untuk menarikmu semula, supaya kita dapat berjalan beringingan bersama hingga sampai ke syurga. Untuk itu, kita mesti saling melengkapi supaya kita dapat menjadi hamba Allah yang terbaik.


Sahabat,
Kubina hubungan kita atas keimanan
Kerana aku ingin bersama denganmu menggapai reda Tuhan
Sungguh aku cintakan kamu kerana Dia
Supaya kita dapat beriringan berjalan menuju ke syurga

Sahabat,
Tiada kujanji akan indah perjalanan ini
Namun atas keimanan yang tersemat di qolbi
Selemah-lemahnya aku akan terus berlapang hati

Sahabat,
Walau perjalanan ini menuntut pengorbanan
Akan sedaya cuba aku kotakan
Kerana aku ingin mengikut sunnah Yang Mulia Nabi
Untuk mengasihimu melebihi diriku sendiri

Sahabat,
Tidak kunafikan hati ini amat merindui kamu
Suka duka, tangis tawa singgah ke memori satu demi satu
Meski jarak memisahkan tiada noktah kasihku padamu
Doa kusemat moga kita kembali bertemu
Dengan izin-Nya kita tetap bersatu…

Semoga Allah redha =)


Sabtu, 28 September 2013

- Lap Habuk-


بسم الله الرحمن الرحيم

Subhanallah, Maha Suci Allah.
Alhamdulillah, segala puji bagi Allah.
Allahu Akbar, Allah Maha Besar!

Mood; Lap Habuk (fuh...)

       Kaifa halukum? Alhamdulillah bikhoir? Insyaa Allah. Allahu akbar, suka rasanya dapat tulis di blog kesayangan nie =) 
       Namun, ana tak nafikan, kemahuan nak menulis tu ditarik-tarik oleh...oleh kebuntuan fikiran. Astaghfirullah Al-'Azim, ana rasa tak patut ana ada perasan camtu. Sepatutnya, setiap hari-hari yang kita lalui pasti ada ibrah untuk kita kongsi kan? Namun, ibrah atau hikmah itu sumenya hanya dapat dirasai oleh mereka yang berfikir, mereka yang muhasabah diri...
       Hari-hari yang dilalui tanpa muhasabah, tidak mampu melahirkan insan yang memperbaiki dirinya pada hari kemudiannya. Allah~ Astaghfirullah Al-'Azim.

       Subhanallah, banyak rasanya ana nak kongsikan. Banyak yang ana lalui, tapi yang paling penting banyak yang ana pelajari...hakikatnya, banyak mana yang ana aplikasi? (adoi! >_< )

Dear ikhwan wa akhowat fillah,
       Pada 10/9 yang lepas ayah dan ibu ana berangkat ke Haramain. Sebak dan sedih rasanya, tapi gembira sangat, sebab ayah dan ibu dah lama berhajat ke sana. Alhamdulillah, dengan kuotanya dikecilkan, Allah beri rezeki ayah ibu sebagai tetamu Allah. ~Labbaikallah humma labbaik~ Masuk hari nie, dah hampir 3 minggu ayah ibu di sana. Sekarang mereka di Mekah, alhamdulillah.

      Apakah rasanya ye? Menjadi tetamu Allah. Lihat Kaabah pon ana dah jadi sedih, sebak sekarang. Ana bertekad sangat nak ke sana juga. Sungguh hati ini kita yang jaga sendiri kan, tapi Allah yang pegang. Kita kena minta pada-Nya...

Mood; Lap habuk (fuh...uhuk,uhuk)

Sahabat-sahabat,
      Macam mana kita lalui kehidupan kita ye? Bangun pagi nye, ibadah nye, muamalat nye, belajar nye, what are we actually heading to? Ana sedar sendiri, dan ana tak nafikan sekarang rasanya bagaikan lemas dalam himpit dunia. Tapi bukannya dunia orang lain pun, dunia kita, dunia kita yang kita corak, dunia yang kita lalui. Macam manalah tu? Manusia, ana sendirilah...mana nak menyusahkan diri sendiri. Namun, apabila ambil mudah setiap perkara, ini yang menyesakkan.

      Inilah dia masalah. Masalah sendiri, masalah dunia...
Cinta kepada dunia, Al-wahnu. Banyak hak yang diberikan kepada dunia. Hak masa, komitmen dan sebagainya. Tidak pernah rasa susah pun untuk memberi kepada dunia. Akhirnya, kita takkan temui kepuasan. Terus mencari-cari nikmat dunia yang tidak pernah habis. Terus berusaha memenuhkan hati dengan indahnya nikmat dunia terus-menerus menurut utusan nafsu yang bermaharajalela. 

Rasulullah bersabda, “Nyaris orang-orang kafir menyerbu dan membinasakan kalian, seperti 

halnya orang-orang yang menyerbu makanan di atas piring.” Seseorang berkata, “Apakah 

karena sedikitnya kami waktu itu?” Beliau bersabda, “Bahkan kalian waktu itu banyak 

sekali, tetapi kamu seperti buih di atas air. Dan Allah mencabut rasa takut musuh-musuhmu 

terhadap kalian serta menjangkitkan di dalam hatimu penyakit wahn.” Seseorang 

bertanya, 

“Apakah wahn itu?” Beliau menjawab, “Cinta dunia dan takut mati.” (HR. Ahmad, Al-

Baihaqi, Abu Dawud No. 3745)


Hakikatnya, ana sendiri seorang insan yang lemah. Seringkali alpa dalam menikmati nikmat, hak yang sepatutnya dizalimi tanpa endah. Jadi kita perlu mencegah =) Itulah yang lebih baik daripada merawat. Percayalah, walaupun untuk kita PENDOSA...harapan selalu ada.

"Carilah hatimu di tiga tempat. Temui hatimu sewaktu bangun membaca Al-Quran. Tetapi jika tidak kau temui, carilah hatimu ketika mengerjalan solat. Jika tidak kau temui juga, carilah hatimu ketika duduk tafakur mengingati mati. Jika kau tidak temui juga, maka berdoalah kepada ALLAH, pinta hati yang baru kerana hakikatnya pada ketika itu kau tidak mempunyai hati." -IMAM GHAZALI-

Hayatilah ayat Al-Quran ini, Surah Al-Hadid;16


Belum tibakah masanya kita tunduk?
Sampai bilakah kita hendak mengabaikan-Nya?
Tidakkah kita terasa bahawa Allah memanggil kita?
Ingatlah...Jika taat itu pedih, maksiat itu lebih pedih~

Mood; Antivirus SHIELD!



Semoga Allah reda~
Hayya bina...ghayyar nafsak =)

Sabtu, 3 Ogos 2013

Ramadhan is The Fragrance Quality of Heart


بسم الله الرحمن الرحيم

Alhamdulillah segala puji bagi Allah...
Selawat dan salam ke atas junjungan mulia Nabi Muhammad SAW...

Dah lama ana tak menulis...subhanallah, rindu sangat nak menukilkan sesuatu =)
Insyaa Allah, may Allah ease everything...

         Currently, kita masih dalam bulan Ramadhan...Alhamdulillah, kesempatan ini Allah kurniakan. Sungguh bulan tarbiyyah ini banyak mengajar ana, membuatkan ana muhasabah kembali nafsi. Kerdilnya diri, hinanya diri ini ketika berhadapan dengan-Mu, ya Rabbi~


          Subhanallah, dalam ramadhan ini, Allah mengurniakan ana tautan hati yang sangat indah. Berukhuwwah kerana Allah~ subhanallah, manisnya ikatan! Bermula dengan hati-hati yang masing-masing dahagakan cinta Illahi, hati-hati yang sentiasa mencari-cari cinta hakiki, hati-hati yang berkejar-kejaran menyahut seruan meraih redha Rabbi.

           Dengan itulah hati-hati ini tertaut. Detik-detik yang ana lalui bersama mereka dengan izin Allah, sangat berharga. Membuatkan ana sentiasa zikrullah, membuatkan ana rasa berlumba-lumba mengejar pahala dan redha Allah. Kekadang, timbul dalam diri ana rasa cemburu berbaur sedih. Cemburu melihat kuatnya, kukuhnya, istiqomahnya antunna di jalan ibadah... Cemburu melihat indahnya sinaran cahaya hati antunna yang tidak pernah sirna memburu redha Allah! Sungguh ana cemburu!!!



            Ramadhan kali ini bakal berakhir, sungguh ana sedih!
Sedih memikirkan, apa yang telah ana manfaatkan? Sedih memikirkan maghfirah, adakah sudah menjadi milik ana? Kerana CELAKA! Itulah yang didoakan kepada hamba-Nya yang tidak mendapat maghfiroh...tatkala berakhirnya Ramadhan. Sedih melihatkan diri sendiri yang tetap begini...sampai bila? Islah nafsi! Ghayyar nafsaka! Adakah ana yakin sempat menjengah Ramadhan akan datang?
     
             Ya Rabbi, hamba-Mu ini sedang jatuh imannya. 
Ya Rabbi, hamba-Mu ini tidak betah duduk lama dalam kemungkaran-Mu, dalam kealpaan~
Kerana hamba-Mu ini dapat merasakan betapa Kau sedang memanggil dirinya supaya jangan jatuh lagi! Kerana hamba-Mu ini dapat merasakan betapa Kau sedang mentarbiyyah dirinya supaya memperkukuhkan tempat dia berdiri! Supaya dia tidak jatuh lagi...

         Ya Allah, terima kasih atas jentikan iman ini. Terima kasih atas biah solehah ini. Terima kasih atas sentuhan-Mu yang lembut pada hati yang gersang ini. 

Semoga Allah redha!



Doakan yang terbaik buat ana~


Khamis, 27 Jun 2013

Aku Merinduimu- Devotees


بسم الله الرحمن الرحيم

Assalamualaikum wbt =)
Alhamdulillah, setinggi-tinggi pujian kepada Allah SWT
Sesungguhnya segala yang bisa kurasakan kini,
Tidak lain dan tidak bukan, 
Adalah rahmat dan nikmat dari Allah =D
Alhamdulilah~

Selawat dan salam ke atas junjungan besar, Nabi Muhammad SAW
ahli keluarga Baginda, para sahabat, tabi', tabi' tabi'in...

Juga buat my beloved family, yang jauh di mata tpi dekat di hati <3 nbsp="">
Ayah, Ibu, Kakak and My Adik =)

         Insyaa Allah, saya ingin kongsi sebuah lagu yang bertajuk Aku Merinduimu nyanyian Devotees. Just a simple intro, lagu nie bertemakan luahan hati seorang anak kepada keluarga, khususnya kepada kedua-dua ibu dan ayahnya. Lirik dari hati seorang anak yang melaksanakan tanggungjawab sebagai anak yang soleh dan juga seorang pelajar yang cemerlang. Anak itu berkata...AKU MERINDUIMU!~

        IBRAH lagu;
- Jangan kita lupa matlamat kita dalam medan ilmu ini untuk dapatkan REDHA Kholiq
Kita letakkan Allah sebagai matlamat kita,
Kita nak jadi Khalifah terbaik di muka bumi Allah,
BELAJAR! BELAJAR! BELAJAR!
untuk bantu Islam, untuk keluarga kita, dan Diri kita sendiri~
Juga niatkan kita nak buang jahiliyyah dalam diri dan orang lain,
Dengan itu lagi kita kenal Allah, lagi kita Cinta Allah =)

- Keberkatan dari semua sangat penting terutama sekali ibu ngan ayah kita, keluarga, guru
Doakan mereka, mereka sentiasa doakan kita,
Ilmu bertambah, solehah pun bertambah,
Bertanya khabar, hormat mereka,
Walau kita rasa sibuk sangat, insyaa Allah =)

Insyaa Allah apa yang datang dari hati yang tulus akan masuk ke hati dengan mudah. Maksud tersirat dari lirik lagu jadi mudah sangat sampai ke hati pendengar...semoga itu yang antum rasakan =)

Insyaa Allah, semoga Allah memberi izin untuk saya kongsikan lagu ini kepada semua.
Kongsi bukan sekadar SHARE biasa-biasa tau, 
Tapi, saya doakan semoga Allah izinkan saya kongsi apa yang saya rasa bila dengar lagu ni.
Dengar bukan sekadar DENGAR KOSONG tau,
Tapi, dengar dengan menghayati, hadirkan telinga, akal dan hati. MUST BE CONNECTED!
LIKE bukan sekadar LIKE FB tau,
Tapi, LIKE sebab perkongsian yang bermanfaat, dan rasa nak berkongsi lagi.
Apa-apa pun semoga Allah redha =)
~Itulah yang saya doakan, niat dari hati, insyaa Allah...AMIN~

Jadi, PRESENTING! Aku Merinduimu-Devotees <3 a=""> (click the song <--->



DEVOTEES-AKU MERINDUIMU

Tidak dapat ku gambarkan
Rindu yang lahir dari hati ini
Hanya yang mampu untuk ku lafazkan
Aku merindui mu
Terasa amat jauh diri ini
Dengan kau tiada di sisi
Bergenang air mata ku
Bila terkenangkan wajah mu
Ayah ibu dari jauh ku pohon restu
Doa mu titian kejayaan ku
Nasihat dari mu ku ingat selalu
Tersemat di kalbu
Oh Tuhan
Berkatilah ku dalam mencari ilmu
Dengan reda-Mu
Moga ku jejaki
Tempat yang dituju



Last but not least,
Doakan saya dalam perjalanan menuntut ilmu Allah nie,
Perjalanan Aku Sebagai Umat Muhammad...
Semoga Allah redha =)

Sabtu, 15 Jun 2013

Apa yang Kamu Mahu?


بسم الله الرحمن الرحيم

Subhanallah, Alhamdulillah, Allahu akbar!
~Feeling blessed =)~ ~SMILE!~
Assalamualaikum wbt...

Kaifa haalukum?
‘Alaina fil ‘afiah wa salamah min Allah...kan!~Amiin~

Selawat dan salam buat junjungan besar, Baginda SAW
Baginda sangat-sangat merindui kita, umat Baginda
Maka bagaimana pula kerinduan kita terhadap Baginda?
Allahumma solli ‘ala saidina Muhammad wa ‘ala alihi wa sohbihi wa sallim!

Apa yang kamu mahu?
Salah satu perkara yang paling menakutkan di dunia ini adalah kemahuan manusia. Kemahuan manusia tak pernah berhenti, tak pernah cukup.
Kemahuan sentiasa disifatkan perlu dipenuhi untuk mencapai kecukupan.
Kecukupan pula selalu dikejar untuk menutup kekosongan.
Tak pernah rasa bosan, berlari mengejar yang tak pasti...
Allah...maka di mana akhirnya?

Apa yang kamu mahu sebenarnya?


"Sesungguhnya setiap amalan harus disertai dengan niat....!"
Setiap langkah kaki di lapangan, 
Setiap perbuatan tangan lakukan,
Setiap kata bibir tuturkan,
Setiap perjuangan jiwa, harta, masa yang dikorbankan...
Sebenarnya untuk apa? Apa yang ingin kita sandarkan?
Apa? Apa?

Meski sekecil-kecil amalan, hingga sebesar-besarnya amalan,
Apa niat kita? Apa yang kita mahu sebenarnya?

" Setiap orang hanya akan mendapat balasan bergantung pada niatnya....!"
Maka tidakkah pernah kita memikirkan?
Balasan, pulangan dari Allah itu bergantung,
Pada apa yang kita niatkan...

REDHA ALLAH...that's the true priority!
The FIRST among the FIRST~
The LAST among the LAST~

Sahabat-sahabat =)
Jangan sampai kita jadi orang yang rugi, orang yang mensia-siakan nikmat. Kita sibuk kejar kecukupan, cemerlang, nak isi kekosongan jiwa... sedangkan kita ambil jalan yang tidak sepatutnya. Maka akhirnya kita perlu kembali MUHASABAH~

Allah letak kita di dunia yang sementara,
Allah janjikan kepada kita dua perkara...
Nikmat yang abadi =)
atau Azab yang abadi~



The answer ;)

Sebenarnya, ini yang kita perlu jelas =)

Kehidupan ini umpama menempuh satu jalan 
yang tidak dijanjikan lurus hingga ke akhirnya, 
tapi dijanjikan destinasi abadi di penghujungnya...
Di sepanjang jalan yang kita tempuh ni, 
ada tangan-tangan yang akan menarik-narik kita.
Dan kita sendiri sebenarnya yang mendorong diri kita nak ikut yang mana satu.
Di sepanjang jalan yang kita tempuh ni, 
ada kabus yang datang mengaburi pandangan kita,
Dan saat ini hanya kekuatan iman 
yang dapat memandu kita ke jalan yang sebenar.



Maka jika belum pernah kita berfikir...
Inilah saat perubahan, TURNING POINT =)
Never late to make a U-turn, before it's too late =D
Allah ma'ana!
Tajdid our NIAT <3 font="">

Wallahu'alam...
Semoga Allah redha



Selasa, 4 Jun 2013

Tarbiyyah Allah


بسم الله الرحمن الرحيم


Dengan nama Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang...

Sesungguhnya dari Allah lah kita datang dan kepada Allah lah kita kembali =)
Jadi, tidakkah kita melihat dan berfikir?
Jika mulanya kita dari Allah dan akhirnya kita juga kepada Allah, maka perjalanan kita iaitu kehidupan ini juga adalah semata-mata kerana Allah...

Surah Al-Baqarah 2; Ayat 155-156


Dan Kami pasti akan menguji kamu dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta dan jiwa dan buah-buahan. Dan sampaikanlah khabar gembira kepada orang-orang yang sabar (155)

Yaitu orang-orang yang apabila ditimpa musibah, mereka berkata (Sesungguhnya  kami milik Allah dan kepada-Nya lah kami kembali) (156)

Sahabat dan sahibah yang saya kasihi kerana Allah,
Berdasarkan dua ayat daripada Surah Al-Baqarah di atas, apa yang saya ingin sampaikan adalah tentang UJIAN yang juga adalah TARBIYYAH ALLAH =)

So... let's make an equation 
                      NIKMATUJIAN = TARBIYYAH ALLAH

Di sini saya nak kongsikan apa yang telah saya lalui,
Moga sume dapat ibrahnya....especially saya....


- ini bukanlah keputusan sebenar -
Alhamdulillah, Allah berikan keputusan SPM yang sangat sangat sangat sangat baik kepada saya. When I got my SPM result, rasa macam nak always hold it tight, tak mau lepas. SUBHANALLAH! Saya dapat rasakan yang itu adalah rahmat, belas kasihan Allah pada saya dan orang sekeliling saya. Allah bagi yang sangat baik dan tak pernah terjangkau dek akal saya untuk dapat result sebagus itu... =)

MOOD = SMILE + TEETH

Jadi, langkah seterusnya adalah saya mohon sume yang ada...hu5! MARA, JPA, FELDA, Yayasan Khazanah,...etc. Debaran yang saya alami nak tunggu result scholarship nie lagi kencang dri mse tunggu result SPM dlu. Ini serious >_< ! Tak taulah, maybe saya je wat rasa camni =)

MOOD = NERVOUS 

Alhamdulillah, penantian berakhir dengan saya dapat pi interview JPA, layak wat test dri MARA and ada interview ngan UM for UPU. 

MOOD = EXCITED

Tapi, saya dapat rasakan pada saat ini, saya rasa jauh dengan Allah. Besides, hati saya dan seluruh jasad saya tak ada ketetapan pada apa yang saya akan pilih untuk masa depan saya. Saya rasa ada hijab yang menyebabkan saya tak terjangkau nak dapat petunjuk Allah, untuk pilih apa yang terbaik untuk saya.

MOOD = SMILE + LOST TRACK

Resultnya, sangat mengHAMPAkan saya dan orang sekeliling saya. None of them JPA or MARA yang saya qualified. My parents like staring and could not believe the fact. Saya sendiri apatah lagi...memang saya dapat rasakan betapa kecewa dan frust menonggeng jugak la. Sebab tak lama lepas interview sume, saya dapat rasakan yang saya nak sangat sangat tawaran medic dri MARA. 

MOOD = SAD + DISAPPOINTED

Walau saya akui saya mampu tersenyum tapi, sebenarnya hati saya menangis. Hati saya sentiasa hujan dengan hujan derita, hujan air mata. Ya Allah, tiada kata yang mampu ubat hati saya pada waktu itu selain pergantungan dan kepercayaan saya dengan janji Allah. Allah bukannya bagi apa yang kita mahukan tetap apa yang terbaik untuk diri kita... itu yang saya percaya dan pegang...

MOOD = INSPIRED 

Dengan itu, kini saya meneruskan pengajian saya di Pusat Asasi Sains UM ( PASUM ). Apa yang saya nak cari, apa yang saya nak rasa, apa yang saya nak belajar, saya pasti akan kejar! Sebab saya tahu Allah tempatkan saya di sini pada waktu ini, dan inilah yang terbaik buat saya dan pasti ada hikmah-Nya. Allah nak saya belajar sesuatu =) Dan inilah dia cara TARBIYYAH ALLAH pada saya =)

       PASUM = TERBAIK = HIKMAH = TARBIYYAH ALLAH

Mungkin sebab saya nie selalu ulang kesalahan yang sama, susah nak istiqomah, susah nak sedar, susah nak belajar supaya sentiasa dekat dengan Allah. Jadi, pada saat ini saya mampu mengucapkan ALHAMDULILLAH =) tanda syukur kepada Allah atas TARBIYYAH dari-Nya. Allah Maha Tahu, inilah saja cara untuk ketuk kembali hati saya. 

MOOD = SMILE + TEETH ke EARS

Walau keputusan SPM saya nampak mahal kerana pencapaiannya, tapi Allah tak menjanjikan adanya pembeli besar untuk membeli keputusan saya. Itu menjadikan saya belajar untuk tidak bergantung kepada cemerlangnya keputusan semata-mata. Walau Allah tak bagi apa yang saya nak saya berada, tapi di sini Allah sediakan Taman-taman Syurga untuk saya. Tempat di mana naungan Allah sentiasa ada, tempat untuk saya terus dengan TARBIYYAH ini.



Semoga Allah redha =)